Manfaat tanaman Wudani

Oleh:   Serhamo Serhamo   |   Agustus 22, 2019
Wudani (Quisqualis indica L.)
Wudani
Quisqualis indica L.
Wudani [Quisqualis indica L.] tanaman yang berasal dari Asia Tenggara ini mampu ditemukan sampai ketinggian 600 m di atas permukaan air maritim. Tersebar diseluruh Nusantara, tumbuh liar dihutan, ladang, semak belukar, kadang ditanam sebagai tanaman hias atau tanaman obat. Pengembangbiakan tumbuhan ini dengan biji dan setek batang. Perdu merambat, panjang 2-8 m. Daunnya tunggal, letak berhadapan, bertangkai pendek dengan helaian daun bulat telur memanjang hingga jorong, panjang daun 5-18,5 cm, sedangkan lebar 2,5-9 cm, ujungnya runcing, pangkal membulat, tepi rata, tulang daun menyirip, warna daun hijau. Bunga tersusun dalam bulir yang keluar dari ujung tangkai, mempunyai lima helai mahkota bunga yang warnanya mampu berubah dari mula-mula putih kemerahan menjadi merah keunguan, baunya harum. Buahnya bersegi lima, berbentuk memanjang dengan ujung dan pangkal menyempit, panjang buah 2-3 cm, rasanya seperti kelapa, jikalau telah masak buah berwarna coklat dan siap dipanen.

Familia
Combretaceae.

Sinonim
Quisqualis ebracteata Beauv. =  Quisqualis longiflora Presl. = Quisqualis sinensis Lindl. = Quisqualis loureiri Don. = Q. pubescens Burm. = Quisqualis villosa Roxb.

Nama kawasan
  1. Sumatra : dani, udani, wudani.
  2. Jawa : bidani (Sunda), kecekluk, kaceklik, ceguk, cekluk, wedani (Jawa), rabetdani (Madura), kunyit rhabet, rhabet besi, seradengan (Kangean).
  3. Sulawesi : tikao (Bugis).

Nama aneh
She chin zhe (T), niog-niogan, tagarau, tagulo, talolong, tangolo, tangolan, totoraok (F), Chinese honeysuckle, Rangoon creeper, Burma creeper, liane vermifoge (I), akar dani (M).

Sifat Kimiawi dan efek Farmakologis
Manis, hangat, beracun (toksik), berkhasiat sebagai obat cacing, melancarkan pencernaan, memperkuat limpa. tumbuhan ini masuk meridian limpa dan lambung.

Kandungan Kimia
  • Buah matang mengandung potassium quisqualata, sebagian besar lemak jenuh trigonelline dan puridine.
  • Kulit buah dan daun mengandung potassium quisqualata.
  • Bunga mengandung cyaniding monoglycoside.
  • Daun dan tangkai mengandung tannin, saponin, sulfur, calcium oksalat, lemak, peroksidase, protein.

Bagian yang dipakai
Terutama biji. Buah masak dijemur untuk disimpan. Akar dan daun mampu juga digunakan untuk pengobatan.

Kegunaan
  • Sakit perut lantaran cacingan terutama ascariasis.
  • Cacing kremi (oxyuriasis).
  • Berat badan kurang pada anak (infutantile dyspepsia).
  • Perut kembung pada disentri.
  • Radang ginjal (nephitis).
  • Peluruh dahak pada penderita batuk (expectorant).
  • Sakit kepala.
  • Penyakit kulit akhir benalu, jamur.

Dosis Pemakaian
  1. Pemakaian luar : buah tanaman wudani digiling halus, tambahkan minyak kelapa kemudian dibalurkan pada pecahan yang sakit.
  2. Pemakaian dalam (minum) : 3-9 gram biji kering atau 10-15 gram yang segar direbus lalu diminum atau dijadikan pil, bubuk. Atau 30-60 gram daun segar direbus kemudian diminum. Atau 6-10 gram akar direbus lalu diminum.

Pemakaian Luar
  1. Sakit kepala : daun wudani dihaluskan lalu dipakai sebagai tapal pada pelipis.
  2. Penyakit kulit balasan benalu, jamur : buah wudani secukupnya dihaluskan, tambahkan minyak kelapa (Cocos nucifera L.) kemudian dibalurkan pada bagian yang sakit.

Pemakaian Dalam
  1. Penyakit cacing kremi (oxyuriasi) Cara ke-1 : biji wudani disangrai hingga matang, dimakan dengan dikunyah ½ jam sebelum makan. Anak kecil 3-15 biji sehari, akil balig cukup akal 15-30 biji sehari, dibagi untuk tiga kali makan, lakukan secara teratur. Atau Cara ke-2 : 10 gram biji wudani, 10 gram biji pinang (Areca catechu L.), direbus dengan 400 cc air hingga tersisa 200 cc, kemudian disaring dan diminum airnya hangat-hangat.
  2. Penyakit cacing gelang (ascariasis) : Cara ke-1 : untuk anak-anak 3-5 biji wudani, ditumbuk kemudian dimakan. Atau Cara ke-2 : 2 jari akar wudani, gula jawa secukupnya, direbus dengan 400 cc air hingga tersisa 200 cc, lalu disaring dan diminum pagi hari sebelum makan.
  3. Penyakit cacing tambang (ankylostomiasis) :30 biji wudani dicuci bersih lalu digiling halus, seduh dengan 100 cc air panas, tambahkan satu sendok makan madu, diminum hangat-hangat malam hari sebelum tidur.
  4. Berat badan berkurang pada belum dewasa (infantile malnutrition) : 6 gram tanaman wudani direbus dengan 300 cc hingga tersisa 100 cc, lalu disaring dan diminum airnya.

Catatan
  1. Sebelum dan sesudah makan obat ini, jangan minum teh kerena menambah gejala yang tidak diinginkan (efek samping obat).
  2. Kelebihan takaran dapat mengakibatkan rasa pening, muntah, cegukan, sakit perut, diare, yang akan hilang dengan sendirinya.
  3. Di luar negeri sudah dibentuk obat paten dengan merek dagang Wu Kan Fei Urh Wan (Tiongkok).

Kunjungi tanaman berkhasiat obat yang lain di Macam tanaman berguna Obat


Tampilkan Komentar