Manfaat tanaman Tunjung

Oleh:   Serhamo Serhamo   |   Agustus 18, 2019
Tunjung (Nymphaea lotus)
Tunjung
(Nymphaea lotus)
Tunjung [Nymphaea lotus] berasal dari Afrika, tumbuh liar pada genangan air yang dangkal atau dipelihara dikolam-kolam sebagai penghias bak ditaman karena bentuk dan warna bunganya yag indah. Selain itu, bunga tunjung juga dapat digunakan sebagai materi obat tradisional, bunga yang berwarna putih (White water lily  lebih disukai untuk digunakan dalam pengobatan. tanaman air atau rawa yang memiliki rimpang. Daun dan bunga keluar dari akar rimpang di dalam tanah yang tumbuh ke atas pada permukaan air. Daun mengapung pada permukaan air. Helaian daun bangkit perisai, bulat lonjong kadang melipat, tepi bergerigi, bagian pangkalnya bercangap sempit dan dalam, warnanya hijau, potongan bawah warnanya lebih muda dan berambut pendek yang rapat, panjang daun 15-50 cm, lebar 12-45 cm. Bunga agak berbau kedaluwarsa, mekar pada malam hari dan menutup pada siang hari. Daun mahkota 13-28, warnanya putih, kuning atau merah keunguan. Buah masak dibawah air, serupa spons, membuka tidak beraturan.

Familia
Nymphaeaceae.

Sinonim 
Nymphaea lotus L. var. pubescens (Willd.) Hook. f. & Thomas. = Nymphaea pubescens Willd.

Nama tempat
  1. Sumatra : tarate kecil, tarate utan, tunjung putih (Melayu).
  2. Jawa : tunjung bodas, tunjung tutur (Sunda).
Sifat Kimiawi dan imbas Farmakologis
Bunga memiliki kegunaan sebagai pengelat (astringent), tonik untuk jantung (cordio-tonic).

Kandungan Kimia
Tangkai bunga mengandung besi dan kalsium.

Bagian yang dipakai
Bunga, akar. Pemakaian segar atau yang telah dikeringkan.

Kegunaan

1. Bunga :
  • Kejang pada anak;
  • Pingsan lantaran udara panas (heat sroke);
  • Mabuk alcohol;
  • Kencing manis (diabetes mellitus);
  • Penyakit kulit seolah-olah abses (furunculus), radang dan borok.
2. Akar : 
  • TBC paru (tuberkulosa).

Dosis pemakaian
  1. Pemakaian luar : bunga dicuci bersih dan dihaluskan lalu ditempelkan pada bagian kulit yang sakit.
  2. Pemakaian dalam (minum) : 3-5 kuntum bunga atau 6-9 gram akar, direbus kemudian airnya diminum.

Pemakaian Luar
  1. Bisul (furunculus), borok (ulcus tripicum), radang kulit : bunga tunjung dan daun lidah buaya (Aloe vera L.) yang telah dikupas kulitnya dihaluskan kemudian ditempelkan pada cuilan kulit yang sakit.

Pemakaian Dalam
  1. Step dan kejang-kejang pada bawah umur : 3 kuntum bunga tunjung, 30 gram kaktus gepeng (Opuntia dilenii [Ker-Gawl.] haw.) yang telah dikupas kulitnya, direbus dengan 300 cc air hingga tersisa 150 cc, tambahkan madu secukupnya kemudian airnya diminum.
  2. Pingsan lantaran udara panas (heat stroke) : 5 kuntum bunga tunjung dan 60 gram pengecap buaya (Aloe vera L.) yang telah dikupas kulitnya, direbus dengan 500 cc air sampai tersisa 250 cc, disaring kemudian diminum.
  3. Mabuk karena alcohol : 5 kuntum bunga tunjung direbus dengan 300 cc air hingga tersisa 200 cc, tambahkan 200 cc jus lobak,  kemudian dimasak lagi sampai mendidih, disaring kemudian diminum selagi hangat.
  4. TBC paru (tuberkulosa) : 6-9 gram akar tunjung, 15 gram pahap/umbi bunga lili kering (Lilium sp.), 25 gram jamur putih kering (Tremella fuciformis Berk.), tambahkan gula batu secukupnya, direbus dengan 600 cc air hingga tersisa 200 cc, kemudian airnya diminum dan jamur putihnya dimakan.

Catatan

Setiap pengobatan dilakukan secara teratur. Untuk penyakit yang serius disarankan untuk tetap berkonsultasi pada dokter.

Kunjungi tanaman memiliki kegunaan obat yang lain di Macam tanaman berguna Obat


Tampilkan Komentar