Manfaat tanaman Gandasuli

Oleh:   Serhamo Serhamo   |   Juli 16, 2019
Gandasuli (Hedychium coronarium Koen.)
Gandasuli
(Hedychium coronarium Koen.)
Gandasuli (Hedychium coronarium Koen.), berasal dari India, menyenangi  tumbuh di kawasan lembab, dapat ditemukan dari dataran rendah hingga 1900 m di atas permukaan bahari, kadang kala  tumbuh liar di tepi sungai atau kolam. Penduduk Maluku memakai air batang gandasuli untuk obat amandel dan benjol di leher dengan mengoleskan air itu pada leher yang benjol. Batang gandasuli yang lembek dapat di jadikan bahan kertas yang baik, lantaran mampu menghisap tinta tetapi minyak tidak dapat menembus kertas itu. karena bunganya yang bagus, gandasuli dipelihara sebagai tanaman hias, bunganya harum terutama pada malam hari. Perkembangbiakan dari anakannya atau dari bijinya. Habitus herba, tinggi 1,5-2 m. Helaian daun duduk, bentuk garis  lanset, panjang 7-55 cm, lebar  3-9 cm, ujung runcing. Bunga duduk, dalam bulir terminal yang rapat, putih hingga kuning muda, berbau harum. Daun pelindung lingkaran telur sampai memanjang dengan ujung berumbai. Tabung kelopak membuka pada sebuah sisi, tabung mahkota lingkaran silindris dengan panjang 8-10 cm, bibir bundar telur terbalik dengan ujung melekuk ke dalam, benangsari putih memeluk tangkai putik, kepala putik muncul di atas kepala sari. Bakal buah bundar silindris, berambut, pada ujung terdapat kelenjar madu berbentuk kerucut. Buah kotak dengan 3 katup membuka. Rimpang pipih, lunak, dan berwarna putih serta hanya berbau sedikit.

Familia : Zingiberaceae.

Sinonim : Hedychium coronarium var. Coronarium Brink.

Nama tempat
  1. Sumatera : gandasuli, gondasuli ( Melayu), dugahuli (Batak) .
  2. Jawa : gandasoli (Sunda), gondasuli, kembang laras (Jawa).
  3. Nusa Tenggara : manasuli, mandasul (Bali).
  4. Maluku : dagasuli, dagahuli (Halmahera Utara).
Nama asing
Chiang hua (T), ginger lily (I), donsuli, kimia (F), tepus tanah (M).

Sifat Kimiawi dan imbas Farmakologis
Rasanya pahit, hangat. berkhasiat sebagai peluruh keringat (diaforetik), menambah nafsu makan (stomakik).

Kandungan Kimia
Rimpang mengandung glukosa, albumen, resin, resinous acid, selulosa, asam organic. Bunga mengandung minyak essensial.

Bagian yang dipakai
Bunga, rimpang.

Kegunaan
  • Sakit kepala.
  • Pilek.
  • Amandel (tonsillitis).
  • Gangguan pencernaan (dyspepsia).
  • Haid tidak teratur (menstrual irregularities).
  • Demam nifas.
  • Badan terasa sakit.
  • Rematik, pegal linu.
  • Luka tepukul (swelling) , bengkak (edema).
  • Dan lain-lain.
Dosis Pemakaian
  • Pemakaian luar : rimpang gandasuli direbus kemudian airnya digunakan untuk mandi.
  • Pemakaian dalam : 10-15 gram, direbus laalu airnya diminum.
Pemakaian Luar

Pegal linu : rimpang gandasuli, sereh (Cymbopogon nardus L.) beserta akarnya dan jahe merah (Zingiber officinale Rosc.) masing-masing secukupnya dicuci dan direbus dengan air secukupnya lalu airnya dipakai untuk mandi (hangat).

Pemakaian Dalam
  1. Sakit kepala, pilek, tubuh terasa sakit : 15 gram rimpang gandasuli, 10 gram jukut pendul kering (Kyllinga brevifolia Rottb) , dan 10 gram jahe (Zingiber officinale Rosc.) direbus dengan 600 cc air hingga tersisa 300 cc, setelah hambar disaring lalu airnya diminum.
  2. Gangguan pencernaan (dispepsia) : 10 gram buah gandasuli direbus dengan 300 cc air hingga mendidih, lalu hangat-hangat  airnya diminum.
  3. Demam nifas : 1 kuntum bunga gandasuli, 30 gram daun srigading (Nyctanthes arbortristis Linn.), 30 gram daun iler (Coleus artopurpureus Benth.) , direbus dengan 800 cc air hingga tersisa 400 cc, sesudah dingin disaring kemudian diminum untuk dua kali sehari, setiap kali 200 cc.
  4. Terlambat tiba haid (amenorrhea) : cara ke 1 : 1 kuntum bunga gandasuli, 2 kuntum bunga kembang pulu (Carthamus tinctorius L.), daun iler (Coleus atropurpureus Benth.) daun srigading (Nyctanthes arbortristis Linn.),  daun gres cina (Artemisia vulgaris L.) masing-masing 15 gram, ½ sendok teh adas (Foeniculum vulgare Mill.), ½ jari pulasari (Alyxia reinwardtti Bl.) , dan 50 gram gula enau (Arenga pinnata Merr.), dicuci dan direbus dengan 800 cc air hingga tersisa 400 cc, sehabis dingin disaring lalu diminum untuk dua kali sehari, setiap kali 200 cc; atau cara ke 2 : 1 kuntum  bunga gandasuli, 15 gram daun iler (Coleus artopurpureus Benth.), 20 gram kunyit ( Curcuma longa L.), 15 gram brojolintang (Belamcanda chinensis [L.] DC.), ½ sendok teh adas (Foeniculum vulgare Mill.) 1 jari pulasari (Alyxia reinwardtti Bl.) dan gula aren (Arenga pinnata Merr.) secukupnya, dicuci dan dipotong-potong seperlunya lalu direbus dengan 700 cc, disaring kemudian airnya diminum untuk dua kali sehari, setiap kali 200 cc.
  5. Rematik : 15 gram rimpang gandasuli dan 15 gram jukut pendul kering ( Kyllinga brevifolia Rottb.) direbus dengan 500 cc air hingga tersisa 200 cc, disaring kemudian airnya diminum selagi hangat.
Catatan :
Setiap pengobatan dilakukan secara teratur. Untuk penyakit yang serius disarankan untuk tetap berkonsultasi pada dokter.

Kunjungi tanaman memiliki kegunaan obat yang lain di Macam tumbuhan berkhasiat Obat


Tampilkan Komentar