3 Fakta Mengejutkan Mengenai Cacing di Sarden Kalengan

Oleh:   Serhamo Serhamo   |   Juni 22, 2019
Bahaya Cacing pada Ikan Kalengan
Kemarin (red: 28 Maret 2018) BPOM telah mengumumkan penarikan 27 merk Ikan Kalengan yang telah beredar di masyarakat lantaran ditemukannya parasit Cacing di dalam kemasan. Sebelumnya juga telah viral di masyarakat mengenai informasi adanya cacing di sarden kalengan tersebut. Kondisi ini tentu merugikan banyak pihak terutama masyarakat, karena sarden merupakan ikan yang kaya gizi dan bermanfaat untuk kesehatan. Namun apakah benar ada cacing di sarden kalengan? Apakah cacing ini bahaya bagi tubuh? merk Sarden kalengan apa saja yang mengandung cacing?

Pada Kesempatan artikel ini Tips Kesehatan Keluarga Bunda akan menjabarkan beberapa fakta mengenai informasi Cacing di Sarden Kalengan tersebut, yang diantaranya yaitu:

1. Tidak ada cacing di sarden kalengan, namun ditemukan di beberapa produk ikan Mackerel kalengan

Seperti dijelaskan oleh badan Pengawas Obat dan kuliner (Badan POM), yang mampu di baca pada artikel Daftar 27 brand Ikan Mackerel Kalengan yang di Tarik BPOM yangsebenarnya hingga pada artikel ini di publikasikan belum ditemukan cacing di produk ikan sarden kalengan. Produk Ikan Kalengan yang mengandung cacing ialah ikan kalengan dari Ikan Mackerel.

2. Cacing pada ikan Mackerel kalengan sudah mati

Hasil analisis dan temuan badan POM didapatkan hasil bahwa cacing pada produk-produk ikan Mackerel kalengan tersebut sudah mati, dan bukan cacing hidup. Adapun jenis cacing adalah cacing benalu Anisakis sp yang memang banyak ditemukan pada ikan laut, termasuk ikan Mackerel. Apabila dikonsumsi oleh manusia meski dalam keadaan sudah mati, cacing ini mampu menyebabkan perkara kesehatan lantaran alergi atau bahkan juga tidak menyebabkan gejala apapun.

3. hasilnya kalau terlanjur makan cacing di ikan Mackerel kalengan

Dua hal yang mungkin terjadi apabila seseorang terlanjut mengonsumsi cacing di sarden atau Mackerel kalengan, baik itu dalam keadaan hidup ataupun mati. Yang pertama anda mengalami gangguan pencernaan, seperti mual, muntah, dan diare. Namun pada beberapa orang tidak mencicipi tanda-tanda pencernaan apa pun.

Hal kedua yang mungkin terjadi yaitu reaksi alergi terhadap cacing Anisakis. Hal ini dikarenakan cacing tersebut mengandung zat kimia tertentu sejenis protein yang memang tidak ramah bagi manusia. Kondisi ini memicu sistem kekebalan tubuh (imun) menganggap sebagai serangan zat ajaib yang berbahaya bagi tubuh, sehingga memicu reaksi alergi ringan hingga serius.

Adapun gejala-gejala reaksi alergi ringan yang disebabkan lantaran cacing Anisakis sp seakan-akan hidung berair, kulit tubuh dan area di sekitar ekspresi gatal-gatal, mata gatal dan basah. Sedangkan reaksi alergi serius dari cacing Anisakis sp yang mungkin terjadi yaitu syok anafilaktik, yang ditandai dengan sulit bernapas dan tekanan darah menurun drastis. Dan apabila tidak menerima penanganan medis secepatnya, mampu menyebabkan akhir hayat.

Dari pertimbangan diatas, maka tubuh Pengawas Obat dan kuliner atau BPOM telah memerintahkan 27 produk Ikan Mackerel untuk segera ditarik dari pasaran dan sekaligus produksi dan importnya dihentikan.

Ringkasan:
  • Cacing hanya ditemukan pada beberapa merk Ikan Mackerel Kalengan dan Belum ditemukan pada merk Ikan Sarden Kalengan,
  • Cacing jenis yang ditemukan di Ikan Mackerel Kalengan adalah benalu Anisakis sp dan sudah dalam keadaan mati,
  • Konsumsi cacing Anisakis sp bisa memicu alergi serius yang bisa memicu akhir hidup,

Tampilkan Komentar