Penyakit Usus Buntu Dan Gejalanya

Oleh:   Serhamo Serhamo   |   April 15, 2019
Pernahkah anda mengalami sakit perut mahir potongan kanan dan sekitar pusar?. Jika balasan anda yaitu pernah mengalami hal tersebut, maka kemungkinan besar anda mengalami perkara pada usus buntu atau sering disebut dengan penyakit usus buntu. Untuk lebih jelasnya mengenai penyakit usus buntu serta bagaimana tanda-tanda-gejala yang ditimbulkan dari penyakit usus buntu tersebut marilah kita simak bersama pembahasan di bawah ini mengenai penyakit usus buntu beserta tanda-tanda yang ditimbulkannya.

Penyakit Usus Buntu Dan Gejalanya
Penyakit Usus Buntu Dan Gejalanya

Sebelum lebih jauh membahas mengenai penyakit usus buntu beserta tanda-tanda-gejalanya alangkah baiknya jika mengetahui terlebih dahulu wacana usus buntu sendiri. Usus buntu sering diartikan sebagai organ tubuh yaitu berupa kantung dimana bagian kolonnya menanjak dari usus besar serta berafiliasi eksklusif dengan usus penyerapan serta berisi kelenjar limfoid. Usus buntu sendiri dalam bahasa latin mempunyai nama Appendix vermiformis dan terdapat pada manusia, binatang reptil, burung serta mamalia.

Usus buntu jika terlintas sepintas dalam fikiran mungkin akan berfikir bahwa usus buntu tidak mempunyai fungsi yang berarti bagi tubuh dan hanya sebagai pelengkap saja. Namun ternyata, usus buntu mempunyai fungsi yang baik bagi tubuh yaitu sebagai organ imun yang berperan penting terhadap kekebalan tubuh. Fungsi tersebut dimiliki oleh usus buntu karena dalam usus buntu terdapat kelenjar limfoid. Oleh lantaran itu usus buntu bila terkena perkara mampu berpengaruh terhadap kondisi tubuh.

Penyakit usus buntu oleh sebagian orang dianggap terjadi karena terlalu banyak makan biji-bijian. Padahal penyakit usus buntu terjadi bukan hanya karena faktor biji-bijian saja namun ada faktor lain yang menyebabkan penyakit usus buntu terjadi.
Sebenarnya penyakit usus buntu terjadi lantaran adanya penyumbatan pada rongga akses. Kebanyakan yang menyumbat yaitu sisa-sisa kuliner yang mengeras dan tidak bisa keluar. Penyumbatan tersebut berakibat virus dan basil tidak mampu keluar dari usus buntu sehingga mengakibatkan peradangan. Nah peradangan inilah yang lama kelamaan bila dibiarkan tanpa diatasi akan menimbulkan penyakit usus buntu yang semakin parah.

Seseorang yang terkena penyakit usus buntu biasanya mengalami beberapa tanda-tanda. Gejala-gejala tersebut timbul karena peradangan pada usus buntu. Namun pada umumnya tanda-tanda yang ditimbulkan oleh penyakit usus buntu adalah sakit perut. Sakit perut yang merupakan tanda-tanda penyakit usus buntu biasanya diawali sakit sekitar pusar yang kemudian menjalar pada bagian kanan perut dan belahan bawah. Sakit perut tersebut sangatlah menyiksa karena mampu berlangsung lama. Sakit perut ini akan bertambah sakit jikalau dibawa berjalan atau gerak. Selain sakit perut tersebut ada gejala tanda-tanda lain yang ditimbulkan oleh penyakit usus buntu.

Berikut beberapa tanda-tanda yang ditimbulkan oleh penyakit usus buntu antara lain :

1. Sakit Perut Di Area Tertentu
Jika mengalami penyakit usus buntu, pada umumnya gejala yang ditimbulkan adalah sakit perut. Sakit perut yang ditimbulkan biasanya terjadi disekitar pusar dan lalu merambat pada kepingan perut sebelah kanan hingga bagian bawah perut. Biasanya sakit perut ini terjadi lebih dari 1 jam dan akan bertambah sakit jikalau melakukan gerakan. Gejala ini merupakan gejala umum untuk menentukan seseorang mengalami penyakit usus buntu.

2. Demam
Demam juga mampu muncul jika mengalami penyakit usus buntu. Badan panas namun kedinginan. Hal itu diakibatkan karena peradangan dalam usus buntu. Demam yang diakibatkan karena penyakit usus butu cukup tinggi yaitu sekitar 39 derajat celcius. Terjadinya gejala demam ketika usus buntu mengalami peradangan.

3. Mual Dan Muntah
Selain gejala diatas, gejala lain yang ditimbulkan dari penyakit usus buntu yaitu timbulnya rasa mual bahkan sampai muntah. Mual dan muntah ini terjadi lantaran tersumbatnya jalan masuk pencernaaan lantaran adanya pengerasaan sisa makanan.

4. Nafsu Makan Berkurang
Gejala lanjutan dari penyakit usus buntu adalah berkurangnya selera makan. Selera makan akan berkurang lantaran sisa makanan yang dimakan akan tersumbat disaluran sehingga selera makan berkurang. Hilangnya nafsu makan menciptakan asupan makanan berkurang juga dan bila ini dibiarkan mampu menimbulkan penyakit maag.

5. Perut Kembung
Sisa-sisa makanan yang mengeras dan menyumbat jalan masuk menciptakan perut terasa kembung. Selain itu dinding-dinding usus besar mengalami peradangan yang diakibatkan dari sisa-sisa makan yang mengeras dan menyumbat.

6. Sambelit
Sambelit juga bisa terjadi bila mengalami penyakit usus buntu. Sambelit ini diakibatkan oleh gangguan-gangguan yang menimbulkan penyakit usus buntu. Gejala sambelit ini terjadi tidak sebanyak gejala penyakit usus buntu seperti sakit perut.

7. Perut Membesar
Gejala ini merupakan gejala dimana penyakit usus buntu sudah sampai pada tahap parah atau kronis. Jika sudah mengalami tanda-tanda perut membesar sebaiknya harus ditangani semaksimal mungkin. Penyakit usus buntu yang kronis sangat membahayakan tubuh dan mengakibatkan munculnya berbgai penyakit baru.

Penyakit usus buntu bisa dikategorikan kedalam penyakit yang memiliki resiko tinggi. Maka dari itu kenalilah tanda-tanda-gejala yang ditimbulkan dari penyakit usus buntu tersebut. Agar kita bisa menangani sedini mungkin dan menghindari hal-hal yang tidak diinginkan. Karena kalau dibiarkan begitu saja penyakit usus buntu ini bisa mengakibatkan penyakit lainnya yang lebih berbahaya.
Agar terhindar dari penyakit usus buntu perhatikan kuliner yang dikonsumsi serta selalu menjaga teladan hidup sehat. Selain itu tidak ada salahnya bila kita mempunyai agenda rutin untuk berkonsultasi ke dokter apakah usus buntu kita aman atau bermasalah.

Semoga artikel mengenai Penyakit Usus Buntu Dan Gejalanya menyampaikan isu yang bermanfaat. Baca juga artikel lainnya mengenai Cara Alami Mengatasi Usus Buntu.

Tampilkan Komentar